Tips, Trik, dan Tutorial

Awas! Empat Modus Penipuan Ini Mengincar Driver Ojol

CIANJURTODAY.COM, Cianjur – Ini harus jadi perhatian bagi para driver ojek online (ojol). Berbagai modus penipuan ‘gentayangan’ mencari korban dari para ojol. Kerugian waktu, tenaga, hingga materi bisa saja terjadi.

Cianjur Today sudah merangkum beberapa contoh modus penipuan yang mengincar driver ojol. Beberapa di antaranya pernah terjadi pada driver ojol di Cianjur. Simak ulasan berikut!

1 Tembak Gantung

Penipuan jenis ini mungkin yang paling sering dialami driver ojol. Tembak gantung adalah order fiktif yang dilakukan seseorang kepada driver ojol. Ketika orderan itu diterima driver, si pemesan tiba-tiba menghilang tak bisa dihubungi.

Hal ini biasanya akan membuat driver dilema. Kalau dibatalkan dari driver, performanya akan turun. Tapi kalau menunggu akan menghabiskan waktu. Solusinya, biasanya driver akan menghubngi kantor penyedia aplikasi untuk membatalkannya.

Baca Juga: Orderan ‘Tembak Gantung’ Bikin Driver Ojol Resah

“Pernah beberapa kali kena order fiktif. Ada yang pesan tapi pas dikontek ga bales-bales. Ya ibaratnya digantung gitu lah. Gak tahu apa maksudnya ganggu orang lagi cari rezeki,” kata seorang driver Grab Cianjur, Gerry.

2 Beli Pulsa/OVO/Sejenisnya

Orderan jenis ini bikin nyesek. Penipuan ini biasanya menggunakan jasa untuk belanja atau shop. Si penipu meminta driver yang mendapatkan orderannya untuk membelikan beberapa jenis belanjaan.

foto: facebook

Umumnya, seperti makanan, minuman, atau barang lainnya. Tapi yang harus diwaspadai ketika dalam item daftar belanjaan dimasukan pulsa, OVo, dan sejenisnya dengan nominal angka tertentu.

Baca Juga: Cerita Eddy, Driver Ojol Maju di Pileg 2019

Ketika pulsa atau sejenisnya sudah masuk ke nomor si penipu, orderan pun biasanya langsung dibatalkan. Nomor si pemesan susah dihubungi. Namun mungkin tidak semua pemesan seperti ini, semoga ada saja yang benar-benar jujur.

3 Bayar Pakai Uang Palsu

Ini tak kalah nyesek. Ketika driver susah payah mengantar penumpang, tapi malah dibayar pakai uang palsu. Modus ini harus diwaspadai ketika menerima uang pecahan besar. Jangan terburu-buru pulang, pastikan uang yang diterima asli.

4 Minta Data Pribadi

1 2 3Laman berikutnya
Baca Selengkapnya

Related Articles

Berikan Komentar Kalian

Back to top button
Close
Close