Bisnis Today

Tips Memilih Arsitek yang Profesional dan Berpengalaman

CIANJURTODAY.COM – Menemukan arsitek profesional yang tepat sama pentingnya dengan menemukan dokter atau pengacara yang baik. Arsitek adalah profesional berlisensi yang dapat memandu Anda melalui proses desain dan membantu Anda membuat keputusan yang tepat. Mereka juga dapat mengelola proyek Anda dari awal hingga akhir, sehingga mereka layak untuk diinvestasikan.

Tips Memilih Arsitek yang Profesional dan Berpengalaman

Untuk menemukan arsitek yang cocok untuk proyek Anda, mulailah dengan tips berikut:

Pilih Arsitek yang Memiliki Lisensi

Lisensi profesional adalah sertifikasi yang menjamin bahwa arsitek tersebut memenuhi syarat dan telah lulus tes yang diperlukan. Di Indonesia, hanya arsitek yang memiliki lisensi dari pemerintah yang dapat menyebut diri mereka “arsitek” dan berpraktik seperti itu, salah satunya adalah Bali Architect yang sudah berpengalaman di bidangnya.

Namun, ada beberapa cara untuk mengetahui apakah lisensi arsitek potensial Anda valid atau tidak:

  • Periksa situs web perusahaan atau halaman LinkedIn untuk mengetahui dokumen akreditasi resmi mereka (dokumen ini berisi semua informasi tentang latar belakang akademis dan riwayat pekerjaan orang tersebut). Jika mereka tidak memilikinya, pertimbangkan untuk mencari di tempat lain.

Temukan Arsitek yang Berkomunikasi Dengan Baik

Komunikasi adalah landasan dari setiap hubungan yang sukses, baik itu hubungan romantis atau bisnis. Ketika Anda mencari arsitek untuk bermitra, Anda ingin memastikan bahwa komunikasi dilakukan secara serius oleh siapa pun yang Anda pilih. Tanyakan tentang rekam jejak komunikasi mereka, dan tanyakan tentang kemampuan mereka untuk berkomunikasi dengan profesional lain, seperti pembangun, kontraktor dan subkontraktor. Jika memungkinkan, bicaralah dengan klien yang telah bekerja sama dengan mereka di masa lalu; tanyakan tentang betapa mudahnya mereka bekerja sama.

Arsitek juga harus mampu menjelaskan ide dan maksud mereka dengan jelas sehingga semua orang yang terlibat memahami apa yang perlu dilakukan dari awal hingga akhir. Jika orang ini kesulitan mengartikulasikan ide-idenya secara verbal, tetapi juga kesulitan berkomunikasi secara visual-katakanlah melalui sketsa atau rendering-Anda dapat mempertimbangkan untuk mempekerjakan orang lain yang unggul dalam kedua bentuk komunikasi tersebut.

Cari Tahu Siapa yang Akan Melakukan Pekerjaan

Selanjutnya, pastikan Anda memahami siapa yang akan melakukan pekerjaan. Arsitek bertanggung jawab untuk merancang proyek dan menyediakan gambar konstruksi yang menunjukkan bagaimana bangunan akan terlihat. Arsitek juga membuat daftar spesifikasi bahan, peralatan dan perlengkapan yang dapat digunakan di rumah atau bisnis baru Anda. Mereka juga akan mengawasi kontraktor selama konstruksi untuk memastikan semuanya dibangun dengan benar.

Selain tugas manajemen proyek mereka, arsitek sering memberikan layanan tambahan seperti desain interior, jadi penting untuk mengetahui apakah ini juga merupakan bagian dari peran mereka dalam pekerjaan Anda.

Seorang manajer proyek bekerja sama dengan Anda dan arsitek Anda selama konstruksi untuk menjaga segala sesuatunya berjalan lancar dengan berkomunikasi dengan pembangun di lokasi dan memastikan mereka memiliki apa yang mereka butuhkan (misalnya, izin) saat dibutuhkan sebelum mulai bekerja setiap hari; melacak perubahan jadwal; mengelola biaya; memeriksa kemajuan dari waktu ke waktu; menjawab pertanyaan tentang bagaimana segala sesuatunya berjalan sehingga tidak ada kejutan di kemudian hari ketika kita pindah ke rumah atau tempat bisnis baru kita.

BACA JUGA: Bejad!! Sesosok Bayi di Temukan Meninggal Dunia Dalam Plastik Merah, Dibuang Usai Melahirkan?

Periksa Referensi dan Lihat Portofolio Arsitek

Sebelum Anda setuju untuk menyewa seorang arsitek, mintalah daftar klien sebelumnya dan hubungi mereka. Ini juga membantu untuk mengetahui apakah arsitek tersebut telah berbisnis untuk sementara waktu, karena hal ini dapat mengindikasikan pengalaman.

Mintalah untuk melihat contoh-contoh pekerjaan arsitek-idealnya, ini akan menjadi bangunan yang serupa dalam gaya dan ukuran dengan proyek Anda sendiri sehingga Anda dapat membandingkan apel-ke-apel (atau kotak-ke-kotak).

Pastikan Arsitek Memiliki Pengalaman di Bidang Anda

Jika Anda ingin mendesain rumah, penting untuk memastikan bahwa arsitek memiliki pengalaman dengan desain perumahan. Seorang arsitek yang berspesialisasi dalam bangunan komersial mungkin tidak dapat memberi Anda saran terbaik tentang cara membangun rumah.

Pastikan arsitek Anda telah mengerjakan proyek serupa: Selalu lebih baik bekerja dengan profesional yang berpengalaman daripada yang tidak akrab dengan proyek Anda atau persyaratannya. Memiliki keahlian dalam sesuatu yang baru juga akan membantu mereka menemukan cara-cara untuk membuatnya lebih mudah bagi semua orang yang terlibat, jadi ini bisa menghemat waktu dan uang untuk semua orang yang terlibat!

Lihatlah contoh pekerjaan sebelumnya: Ketika bertemu dengan arsitek potensial untuk wawancara atau sesi konsultasi (atau keduanya), pastikan untuk bertanya tentang proyek-proyek masa lalu mereka, karena hal ini sering kali dapat memberi tahu kita banyak hal tentang keahlian dan pendekatan individu-individu tersebut terhadap berbagai jenis masalah yang ada dalam sektor industri tertentu saat ini.”

Tanyakan Soal Kerangka Waktu Dalam Penyelesaian Proyek dan Biaya

Jika arsitek potensial tidak memiliki rekam jejak yang mapan dengan komunitas lokal Anda, mintalah setidaknya tiga klien yang dapat menjamin pekerjaan mereka. Anda juga harus merasa nyaman bertanya kepada mereka tentang kerangka waktu mereka untuk penyelesaian proyek dan biaya. Berapa banyak waktu yang Anda harapkan untuk dihabiskan bekerja dengan mereka? Bagaimana mereka akan dibayar? Apakah ada biaya tersembunyi yang cenderung muncul dalam proses pembangunan rumah atau renovasi rumah? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu menentukan apakah kandidat tersebut tepat untuk proyek Anda atau tidak.

Selain itu, penting untuk mempertimbangkan bagaimana arsitek membebankan biaya kepada klien mereka. Arsitek biasanya mengenakan biaya berdasarkan tarif per jam atau biaya tetap (lump sum). Untuk mengetahui apakah mereka bekerja berdasarkan tarif per jam atau biaya tetap, tanyakan berapa jam per minggu yang mereka rencanakan untuk dicurahkan pada proyek Anda selama konstruksi dan berapa perkiraan biaya untuk jam kerja tersebut; ini akan memberi Anda gambaran apakah struktur biaya mereka sesuai dengan Anda.

Tanyakan Soal Kualifikasi dan Afiliasi Lainnya

Arsitek bisa mendapatkan sertifikasi di berbagai bidang, seperti desain perumahan atau komersial. Mereka mungkin anggota organisasi profesional seperti American Institute of Architects, yang menawarkan kursus pendidikan berkelanjutan bagi mereka yang ingin tetap mengikuti tren dan teknologi industri. Beberapa arsitek telah mendapatkan gelar di berbagai bidang arsitektur: desain perkotaan, pelestarian bersejarah atau perencanaan lingkungan.

Kami berharap Anda sekarang memiliki gambaran yang lebih baik tentang bagaimana memilih arsitek yang tepat untuk Anda dan proyek Anda. Jika Anda masih merasa ada yang kurang, Anda dapat menggunakan jasa Architect in Bali untuk bisa mendapatkan pelayanan arsitektur terbaik. Kami tahu mereka akan membantu!

Berita terkait

Berikan Komentar Kalian

Back to top button
Enable Notifications OK No thanks